Ingat Sakit Ingat Mati (2) - Tanyalah Ustaz 08.09.2012


Ustaz Halim Din
Bacaan surah Al-Munafiqun ayat 9-11:

Setiap yang bernyawa pasti akan menemui maut. Dalam ayat tadi, Allah ingatkan agar kita tidak lalai dengan anak-pinak daripada mengingati Allah. Setiap hari, kita perlu luangkan masa untuk mengingati Allah dan Rasul SAW. Nabi SAW pernah bersabda yang bermaksud, “Di akhir zaman, kamu akan dicampakkan dengan satu penyakit wahhan iaitu cintakan dunia dan benci kematian “.  Penyakit ini berbentuk rohani dan Al-Quran adalah ubat terbaik untuk penyakit hati dan rohani.

Sakit boleh mengingatkan kita kepada 2 perkara – dosa yang telah dilakukan dan nikmat yang tidak pernah disyukuri sebelum itu. Allah pasti bertanya apa yang kita lakukan dengan nikmat yang telah Allah kurniakan. Nabi SAW mengatakan bahawa orang yang cerdik ialah orang yang paling banyak mengingati mati. Hidup kita tidak lama, gunakanlah untuk mencari bekalan untuk akhirat.

Senarai soalan dan jawapan:
S: Biasanya bila sakit baru kita ingat mati, tetapi jika sihat, kita lupa mati. Betulkan penyakit boleh menghapuskan dosa? Bagaimana untuk membantu orang yang sedang menghadapi sakaratul maut?
J: Betul, berdasarkan hadis Nabi SAW yang disebut dalam kitab Bahrul Mahzi, yang bermaksud:
” Tidaklah sesuatu musibah yang menimpa seseorang muslim melainkan Allah menghapuskan baginya dosanya walaupun hanya dengan kesakitan akibat terkena duri – Hadith Riwayat Al Bukhari.

Ketika berdepan dengan orang yang menghadapi sakaratul maut, bantu dia dengan mentalkinkan sebutan ‘Lailhaillallah’.

S: Saya pernah membaca ketika sakit Allah ambil selera, rezeki, seri wajah dan dosa. Ketika sihat semuanya dikembalikan kecuali dosa. Mohon penjelasan ustaz. Bagaimana pula untuk menghapuskan dosa-dosa lain. Bagaimana dengan rakan yang selalu sakit dalam perut.
J: Semua manusia pasti akan diuji, termasuklah para Nabi dan Rasul. Melalui ujian, Allah tarik nikmat-nikmat seperti rezeki, kesihatan dan sebagainya. Ujian Allah adalah untuk melihat adakah kita akan mengingati Allah atau sebaliknya. Rajinlah bantu orang yang miskin dan dalam kesusahan, kerana Nabi SAW ada bersabda yang bemaksud sedekah boleh membantu menghapuskan dosa. Untuk mengelak sakit perut pula, pastikan baca Bismillah sebelum makan. Lebih baik lagi baca doa pengelak santau dan sihir:

S: Kita perlu saling mengingati antara satu sama lain. Namun, ada mereka yang rajin solat, pergi majlis ilmu dan sebagainya, namun tidak mahu tutup aurat. Mereka beranggapan takkanlah Allah tidak melihat kebaikannya berbanding dengan dosanya menutup aurat.
J: Perintah menutup aurat adalah wajib. Sebagaimana wanita menjaga aurat ketika solat, begitulah juga aurat perlu dijaga ketika luar solat.

S: Apakah tanda-tanda Allah sayang dan ingin kita kembali kepada-Nya?
J: Musibah itu tanda Allah sayang kepada kita. Allah beri kita sedikit penderitaan, agar ingat kembali kepada-Nya dengan mendirikan solat. Ketika sakit, orang yang menziarah orang sakit juga dapat mengambil pengajaran. Sealian itu, ada hadis Nabi SAW yang menyebut bahawa orang yang menziarah orang sakit, 70 ribu malaikat akan turun dan mendoakannya.

S: Kita tahu bahawa penyakit boleh mengkhifarahkan dosa. Bagaimana bentuk kesakitan itu?
J: Apa saja bentuk kesakitan atau penderitaan yang Allah beri, itu adalah untuk mengkhifarahkan dosa. Dalam hadis Nabi SAW tadi, disebut hatta jika terkena duri sekalipun.

S: Ada dua perkara yang saya nampak – bila jiran sakit, atau buat kenduri, kita semua tak pergi. Kenapa ini berlaku sedangkan kita tahu dan berilmu?
J: Semua umat Islam itu sebenarnya bersaudara. Orang yang menziarahi orang sakit akan diberi rahmat dan didoakan oleh 70 ribu malaikat.

S: Mohon pandangan ustaz dengan orang tua yang lama sakit tetapi belum mati, tetapi anak-anak dan cucu yang muda-muda lebih ramai mati dahulu. Adakah itu sudah sampai ajal mereka?
J: Betullah, anak mudah ramai yang meninggal kerana perbuatan sia-sia seperti merempit. Ajal maut seseorang telah Allah tentukan. Apabila kematian berlaku, kita perlu ambil pengajaran daripadanya, bukan sekadar melihat orang yang mati itu.

S: Apakah tanda-tanda mati dalam keadaan husnul khatimah?
J: Contohnya mati malam Jumaat, mati ketika berbuat kebaikan contohnya ketika solat, mengaji dan sebagainya. Jika seseorang mati dan sempat mengucap kalimah syahadah, itu juga merupakan tanda Allah merahmatinya. Usahakan agar selalu berniat dan berbuat kebaikan. Orang yang beriman ada yang mati dalam keadaan tersenyum seolah-olah mereka telah nampak salah satu taman syurga ketika nyawa mereka dicabut.

Popular Posts