Penghujung Kehidupan - Huraian Hadis 4 daripada Kitab Hadis 40 (Imam Nawawi) - Masjid Al-Jenderami, 5.12.2012

Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid


Ini merupakan bahagia kedua perbincangan berkenaan hadis ini, bahagian pertama membincang tentang keistimewaan perawi hadis ini iaitu Abdullah bin Mas'ud.

Hadis 4:

عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَبْدِ اللهِ بنِ مَسْعُوْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : حَدَّثَنَا رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم وَهُوَ الصَّادِقُ الْمَصْدُوْقُ : إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ فِي بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِيْنَ يَوْماً نُطْفَةً، ثُمَّ يَكُوْنُ عَلَقَةً مِثْلَ   ذَلِكَ، ثُمَّ يَكُوْنُ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ يُرْسَلُ إِلَيْهِ الْمَلَكُ فَيَنْفُخُ فِيْهِ الرُّوْحَ، وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ: بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ      أَوْ سَعِيْدٌ.    فَوَ اللهِ الَّذِي لاَ إِلَهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا، وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ  الْجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا
[رواه البخاري ومسلم]

Dari Abu Abdul Rahman Abdullah bin Mas'ud r.a, katanya Rasulullah SAW telah menceritakan kepada kami, sedangkan baginda seorang yang benar dan dibenarkan kata-katanya, sabdanya: ' Sesungguhnya seseorang kamu dikumpulkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa setitik air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama itu pula, kemudian seketul daging seperti yang demikian itu juga, iaitu 40 hari. Kemudian diutuskan kepadanya malaikat, lalu ditiupkan roh kepadanya dan diperintahkan menulis empat perkara: rezekinya, ajalnya, amalannya, celaka dan bahagianya. Maka demi Allah yang tiada Tuhan selain daripadaNya, sesungguhnya seseorang kamu itu tetap akan beramal dengan amalan ahli syurga sehinggalah di antaranya dengan syurga itu jaraknya cuma sehasta sahaja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya (suratan takdir) sehingga dia beramal dengan amalan ahli neraka, maka masuklah ia ke dalam neraka. Dan sesungguhnya seseorang kamu tetap akan beramal dengan amalan ahli neraka sehinggalah di antara dirinya dengan neraka cuma sehasta saja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya sehingga dia beramal dengan amalan ahli syurga, maka akhirnya masuklah dia ke dalam syurga itu."

Huraian hadis:
Bahagian 1:
Sesungguhnya seseorang kamu dikumpulkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa setitik air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama itu pula, kemudian seketul daging seperti yang demikian itu juga, iaitu 40 hari.
Penciptaan manusia bermula daripada air mani selama 40 hari, darah 40 hari dan kemudian segumpal daging daging selama 40 hari juga. Daripada daging yang kecil inilah, ianya akan berubah menjadi manusia. Maha Suci Allah yang menciptakan manusia semuanya tak sama- rupa, warna, cap jari dan sebagainya. Ini menunjukkan kehebatan Yang Maha Menciptakan. Tiada penciptaan yg diceritakan sebegitu terperinci, terpelihara dan terjaga seperti penciptaan manusia - tetapi manusialah yang paling banyak berdosa dan melawan Allah.

Ada malaikat khusus yang memantau keadaan, pergerakan dan perubahan air mani itu iaitu malaikat penjaga rahim. Dalam beberapa riwayat dikatakan setelah sel janin mula terbentuk dan 40 hari berlalu, malaikat akan naik memberitahu Allah, dan bertanya Allah adakah perlu diteruskan atau tidak? Allah akan menjawab - Ya. Kemudian ditanya malaikat lagi – perempuan atau lelaki? Bagaimana amalnya, rezekinya, ajalnya? Perubahan itu dilaporkan kepada Allah, bukan kerana Allah tak tahu tapi kerana malaikat itu terkejut dengan perubahan yag berlaku. Setelah melihat sesuatu perubahan, malaikat akan naik memberitahu, “Ya Allah, sudah berubah menjadi darah (daging, tulang dll) apa nak buat sekarang?” dan seterusnya sehingga menjadi manusia. Sebenarnya, Allah ingin menunjukkan kepada malaikat proses kejadian manusia.

Dalam surah Al-Hajj, ayat 5, Allah berfirman:

Allah juga menyebut tentang penciptaan jin di dalam Al-Quran tetapi tiada perincian sepertimana Allah ceritakan tentang manusia. Bahkan Allah juga menceritakan tentang kejadian sebelum penciptaan Adam lagi dengan bercerita tentang tanah yang digunakan. Kenapa Allah buat begitu? Supaya manusia sedar dan tahu tentang penjagaan dan penghargaan Allah kepada manusia yang dipilih sebagai khalifahnya di bumi ini.

Manusia diletak di dalam rahim ibunya. Rahim itu kecil dan lembik saja tetapi Allah menyebut yang rahim itu adalah tempat itu kuat.

Dalam surah Al-Mukminin, ayat 12-16:

Dalam ayat 12-14, Allah menceritakan dengan panjang lebar tentang kejadian manusia. Sesungguhnya, tiada perkara yang payah bagi Allah. Setelah perincian ini, dalam ayat 15, Allah terus sebut tentang kematian. Ulama membincangkan sebab Allah nyatakan begitu adalah kerana - hidup ini adalah untuk mati, bukannya hidup untuk hidup. Semoga Allah memberi kita kefahaman akan erti kehidupan dan membuat persiapan menghadapi kematian dan bekalan ke hari akhirat.

Bahagian 2:
Kemudian diutuskan kepadanya malaikat, lalu ditiupkan roh kepadanya dan diperintahkan menulis empat perkara: rezekinya, ajalnya, amalannya, celaka dan bahagianya.
Setelah lengkap 120 hari, baru Allah hantar malaikat yang lain untuk membawa roh sebagai menggantikan malaikat yang menjaga rahim tadi. Subhanallah. Kenapa Allah tak jadikan manusia sekaligus sahaja sudah siap? Allah ingin menunjukkan bahawa malaikat itu disibukkan untuk menjaga manusia sebelum dilahirkan. Apa itu roh? Roh ialah satu jisim yang halus dan lembut dan menyatu pada badan manusia seumpama air menyatu pada pokok yang hijau. Oleh itu, ianya amat sukar untuk dipisahkan. Bagaimana rupanya? Allahu'alam.

Hakikat roh itu bagaimana? Dalam surah Al-Isra', ayat 85, Allah berfirman bahawa:

Oleh itu. manusia perlu yakin akan kewujudan dan tidak terlalu memikirkan rupa bentuk roh tersebut.

Kemudian dituliskan 4 kalimat tentang rezekinya, ajalnya, amalannya, nasibnya (celaka atau bahagianya). Semuanya kita telah dicatitkan sebelum kita dilahirkan lagi. Manusia itu tidak akan mati selagi semua yang telah ditulis untuknya diberikan kepadanya. Jadi kenapa kita kerja? Kerana kita tak tahu berapa yang Allah ingin berikan kepada kita.

Berlaku satu kisah ketika Nabi SAW menghantar satu jenazah. Nabi melukis satu garisan menggunakan ranting kayu yang kering. Nabi SAW bersabda, “ Tiadalah seorang pun manusia di muka bumi melainkan telah ditetapkan oleh Allah nasibnya di syurga atau neraka”. Jadi para sahabat pun bertanya, “Jadi, buat apa kita beramal?”. Nabi SAW pun menjawab, “Bagi kamu itu beramal, masing-masing akan dipermudahkan dengan amal yang menghala ke mana mana arah kamu. Orang yang akhirnya baik, akan dipermudahkan buat baik. Orang yang akhirnya tak baik, akan dipermudahkan buat yang tak baik”. Dipermudahkan atau dipersulitkan sesuatu adalah kesan amalan sesorang itu juga. Oleh itu, untuk menentukan apa yang Allah tentukan, lihat kepada apa amalan yang dilakukan, bukannya melihat apa yang Allah catitkan. Ilmu yang dicatit itu adalah milik Allah, manusia tidak perlu terlalu mempertikaikannya.

Sebagai hamba, kita mesti bersifat taslim (menerima), bukannya hamba yang bersifat tuan. Sebagai hamba, kita menerima apa saja yang disuruh, dan apa saja yang dilarang. Rabiatul Adawiyah berkata, “Ya Allah, jika aku menyembah Engkau, kerana aku inginkan syurga, jangan masukkan aku ke dalam syurga. Jika aku menyembah Engkau, kerana aku takutkan neraka, campakkan aku ke dalam neraka. Jadikan aku menyembah Engkau kerana Engkau yang layak disembah”. Itulah hakikat sebenar seorang hamba.

Ada tiga peringkat seseorang itu beribadah:
  • Ibadah orang yang merdeka – ibadah orang yang tak mengharapkan syurga atau takutkan neraka. Ini peringkat ibadah yang tertinggi.
  • Ibadah hamba sahaya – ibadah orang yang takut dihukum tuannya (takut neraka). Tidak menjadi kesalahan kerana lebih baik daripada tidak buat.
  • Ibadah orang yang berniaga – ibadah orang yang mengharapkan ganjaran daripada Allah. Tidak menjadi kesalahan kerana lebih baik daripada tidak buat.


Qada' merupakan apa yang telah ditulis oleh Allah dan Qadar apabila apa yang ditulis itu berlaku. Nabi SAW amat membenci apabila seseorang membincangkan qada' dan qadar Allah Ta'ala. Oleh itu, jadilah hamba yang menyerah dan sentiasa menerima apa yang Allah beri dengan perasaan bahagia, penuh kemanisan dan keindahan.

Bahagian 3:
Maka demi Allah yang tiada Tuhan selain daripadaNya, sesungguhnya seseorang kamu itu tetap akan beramal dengan amalan ahli syurga sehinggalah di antaranya dengan syurga itu jaraknya cuma sehasta sahaja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya (suratan takdir) sehingga dia beramal dengan amalan ahli neraka, maka masuklah ia ke dalam neraka. Dan sesungguhnya seseorang kamu tetap akan beramal dengan amalan ahli neraka sehinggalah di antara dirinya dengan neraka cuma sehasta saja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya sehingga dia beramal dengan amalan ahli syurga, maka akhirnya masuklah dia ke dalam syurga itu."

Imam Nawawi menyatakan yang menjadi penentu kepada kehidupan seseorang itu adalah penghujung nyawanya. Hadis ini mengingatkan bahawa orang yang berbuat baik tidak semestinya akan mendapat penghujung kehidupan yang baik juga. Ini dapat menyelamatkan mereka agar tidak sombong dengan amalan yang dilakukannya. Nabi SAW pernah bersabda, “Tak seorang pun daripada kamu masuk syurga kerana amalnya”. Sahabat pun bertanya, “Kamu pun begitukah, Ya Rasulullah?” Jawab baginda Nabi SAW, “Ya.” Manusia akan dimasukkan ke syurga kerana rahmat Allah. Oleh itu, apabila melihat seseorang yang banyak berbuat mungkar, jangan kita menghukum mereka sebagai ahli neraka.

Jadi, bagaimana untuk mendapatkan hujung kehidupan yang baik? Lazimkan diri dengan membuat kebaikan dan jauhkan diri daripada berbuat kemungkaran. Antara petua yang boleh diamalkan ialah:
  • Banyakkan berdoa meminta husnul khatimah
  • Banyakkan berdoa daripada ayat 8, surah Ali-Imran:

  • Lazimkan diri dengan satu amalan – tanya diri sendiri, dalam keadaan bagaimanakah kita ingin dimatikan? Contohnya: jika ingin mati dalam solat- perbanyakkan solat, jika ingin mati ketika baca Quran, perbanyakkan baca Quran, jika ingin mati dalam majlis ilmu - perbanyakkan menghadiri majlis ilmu. In sha Allah akan dimatikan oleh Allah dalam keadaan yang diingini seseorang itu. Begitu juga sebaliknya - Jika tak ingin mati dalam keadaan tak baik, jauhi daripada melakukan perkara itu.

Pesan Nabi SAW, “Barangsiapa yang ingin meminta dimatikan disesebuah negeri, mintalah mati di negeri Madinah, kerana aku akan memberi syafaat kepada orang yang meninggal di kota Madinah”.

Popular posts from this blog

Tanggungjawab Adik-Beradik (2) - Tanyalah Ustaz 21.06.2012

Diet Rasulullah (2) – Tanyalah Ustaz 26 Ramadhan 1433H (15.08.2012)

Tafsir Quran: Ayat 282 surah Al-Baqarah - Majlis Ta'lim Darul Mutadza 09.11.2012