VIP Akhirat

Ustaz Muhammad Abdullah (Ustaz Amin)
Masjid SAAAS, Shah Alam.



Mudah-mudahan sedikit bicara ini akan dapat dijadikan panduan untuk membuat perubahan. Saban hari, kita semua melangkah ke hadapan mendekati mati, tiada siapa yang melangkah ke belakang menjauhi mati. Ada 5 fasa alam akhirat iaitu – alam kubur, padang mahsyar, hisab, titian siratul mustaqim dan syurga.

Fasa 1: Alam kubur
Merupakan alam peralihan dari dunia ke akhirat. Amalan utama yang perlu dilakukan khas untuk mendapat keselamatan di dalam kubur ialah istighfar. Suatu hari, ketika Sy. Aisyah membelek-belek rambut Nabi, dia melihat uban di rambut Nabi lalu berasa sedih dan menitiskan air mata. Air mata itu terjatuh kepada Rasulullah SAW yang tidur diribaannya. Nabi SAW pun terjaga dan bertanya, “Wahai Humairah, mengapa kau menangis?”. Sy. Aisyah menjawab, “Wahai Rasulullah, aku melihat uban di kepalamu, dan seolah-olah uban ini memberitahu yang tak lama lagi kita akan berpisah.”. Nabi pun berkata, “Tak perlu bersedih. Tahukah kamu apakah yang paling menyedihkan bangsa manusia?” Sy. Aisyah menjawab, “Apabila kita berpisah dengan orang yang kita sayangi”. Nabi SAW membalas, “Itu betul, tetapi ada lagi yang paling menyedihkan manusia.” Lalu Sy. Aisyah pun berkata, “Sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui”. Nabi SAW pun menjelaskan, “Sesungguhnya perkara yang amat menyedihkan manusia ialah apabila dia diiringi dosanya masuk sekali ke dalam kubur”.

Oleh sebab itulah, kita dianjurkan beristighfar sentiasa. Apa erti istighfar? Istighfar ialah PENYESALAN terhadap dosa-dosa yang pernah dilakukan. Hari ini, ramai antara kita yang beristighfar dengan melagukan kalimahnya, dan rasa seronok dengan lagunya itu. Istighfar sebegini, yang tidak disertakan perasaan penyesalan di dalam hati akan menjadi zikir semata-mata, tanpa berupaya menghapuskan dosa-dosa yang pernah dilakukan. Untuk melupuskan dosa, istighfar yang dilafazkan mesti disertakan rasa penyesalan dan berazam meninggalkan dosa tersebut.

Kehidupan ini mempunyai pelbagai cabaran contohnya dalam hubungan suami-isteri, mertua dan menantu dan sebagainya. Ada satu kisah yang berlaku kepada sepasang suami-isteri. Suaminya sakit darah tinggi, dan isteri berjanji untuk mendapatkan ubatnya suaminya yang sudah habis. Namun, isterinya lalai dengan kesibukan sendiri dan terlupa tentang ubat itu. Ditakdirkan Allah, setelah seminggu tak makan ubat, suaminya kena strok dan meninggal terus pada malam yang sama. Walaupun sedar bahawa ajal suaminya sudah ditentukan Allah, namun si isteri ada rasa terkilan dan menyesal dengan kelalaiannya. Perasaaan penyesalan itulah yang boleh dinamakan istighfar dan taubat. Di samping itu, orang yang ingin bertaubat perlu mampu melihat keaiban dan kelemahan diri sendiri. Jangan pula ada sikap yang hanya menyalahkan orang lain sahaja. Bila ada rasa penyelasan, dan sedar kesilapan dan kelemahan diri, barulah istighfar yang disebut dibibir betul-betul datang dari hati yang bertaubat dan mengharapkan keampunan dari Allah. Jangan pula sekali-kali istighfar digunakan untuk marah orang, contohnya, “Astighfirullah! nak kena budak ni, nantilah..” Istighfar ini gunanya untuk koreksi diri sendiri, bukannya koreksi orang lain pula ;P

Untuk selamat di sini juga, seseorang perlu banyak menghadiri majlis ilmu, kerana setiap langkah yang diambil, sebelahnya akan diberi kebaikan dan darjat yang lebih tinggi, dan yang sebelah lagi diampunkan kesilapannya. Orang yang menghadiri majlis didoakan olehs semua makhluk, hatta ikan di laut pun mendoakan sekali. Begitu juga malaikat yang ramai yang berada sekali dalam majlis-majlis ilmu.

Nabi SAW juga menganjurkan kita membanyakkan membaca surah Al-Mulk, sebagai peneman di dalam kubur. Bacalah paling kurang seminggu sekali. Jika keperluannya ialah luasnya kubur, maka surah Al-Mulk akan membantu meluaskan kubur untuknya, jika keperluannya ialah cerahnya kubur, maka surah Al-Mulk akan membantu memberi cahaya di dalam kubur untuknya dan seumpamanya. Surah ini cuma 30 ayat, tak ambil masa yang lama pun untuk dibaca. Bawa surah ini kemana-mana dan isi masa yang terluang membacanya.

Fasa2: Padang Mahsyar
Allah berfirman dalam surah Al-Qariah, ayat 4:

Kita beruntung kerana tahu bagaimana rupanya kelkatu itu. Kita biasa melihat kelkatu cuba menghurungi lampu yang terang, namun ia tidak tahu untuk bergerak ke mana. Kemudiannya ianya akan patah sayapnya dan terus mencuba lagi untuk terbang dalam keadaan itu sehinggalah akhirnya mati begitu sahaja. Begitulah keadaannya manusia di Padang Mahsyar nanti. Nak kedepan tak tahu arah nak dituju, nak ke belakang pun tak tahu mana nak diarah, ke kanan pun sama, ke kiri pun sama. Itu belum lagi manusia yang dirupakan dengan berbagai-bagai seperti dibutakan matanya, dijalankan dengan kepalanya dan seumpamanya akibat dosa di dunia dahulu.

Untuk selamat di sini, pertama lakukan amal korban, kerana Nabi SAW bersabda bahawa haiwan korban akan menjadi tunggangan seseorang di akhirat nanti. Tak mahukah kita jika ada 'Ferrari' menunggu di sana nanti? Ada yang kata mahal RM400 lebih. Jika bayar sekaligus, memang rasa begitu, oleh itu buat perancangan dan simpan sebahagian wang setiap bulan untuk tujuan korban. Kadang-kadang, bukanlah sebab kita tidak mampu sebenarnya, sebaliknya kita tidak menjadikan ibadah itu sebagai satu keutamaan.

Kedua, Nabi SAW ada berpesan: “Barangsiapa yang inginkan azzahrawan?” Sababat pun bertanya, “Apakah itu azzahrawan?”. Jawab Nabi SAW, “Azzahrawan itu ialah awan yang melindungi manusia daripada teriknya panas matahati diakhirat. Bacalah surah Al-Baqarah dan Ali-Imran untuk mendapatkannya”. Paling kurang baca setahun sekali, tetapi lagi banyak lagi bagus. Orang yang melazimi surah ini akan dilindungi awan ini pada saat dibangkitkan. Setelah tahu tip-tip ini, jangan ditangguhkan untuk beramal. Terus buat.

Setelah ada tunggangan dan awan yang melindungi, ke manakah yang ingin dituju? Sesetengah riwayat mengatakan manusia berada di sini selam 50 ribu tahun. Nabi SAW menyatakan bahawa ada 7 golongan yang akan dilindungi di bawah arasy Allah. Oleh itu, seterusnya, kita perlu kejar agar termasuk dalam 7 golongan ini, iaitu:

  1. Pemimpin yang adil
  2. Orang yang suka bersedekah (dengan ikhlas) – sedekah tak perlu nilai yang besar, lebih baik nilai kecil tapi berterusan dan agar tidak mengungkit-ungkit nanti.
  3. Orang yang istiqamah melakukan qiyyammulallail
  4. Orang yang hatinya terikat (suka) dengan masjid. Apabila berasa di masjid, pastikan tidak lupa berniat ikhitkaf di masjid. Secara psikologinya, mata manusia suka melihat sesuata yang lapang, dan ianya aka membawa ketenangan ke dalam hatinya.
  5. Orang yang bertemu dan berpisah kerana Allah. Hari ini apabila kita melakukan ziarah, apakah niat kita? Adakah kerana ingin meminjam atau memulangkan sesuatu kepada jiran? Jika begitu, ziarah itu tidak dilakukan kerana Allah. Oleh itu, perbetulkan niat kita pada setiap kali kita menziarahi saudara-mara, orang yang sakit, orang yang meninggal, orang yang baru mendapat anak dan sebagainya. Dalam satu riwayat Tarmizi ada disebut bahawa orang yang suka menziarahi orang lain akan dimurahkan rezeki dan dipanjangkan umur. Ziarah bermaksud menghadirkan diri. Hari ini , kita beruntung kerana jarak dunia telah menjadi 'dekat'. Kita boleh gunakan telefon, internet untuk merapatkan hubungan dengan sahabat dan sanak-saudara. Jangan pula internet digunakan untuk mengaibkan diri sendiri, contohnya dengan menceritakan masalah suami-isteri di FB/Twitter.
  6. Orang yang menitiskan air mata kerana bertaubat kepada Allah Ta'ala. Bahkan air mata ini juga akan dapat memadamkan api neraka.
  7. Orang yang meninggalkan maksiat yang mampu dilakukannya. Nabi SAW memberi contoh seorang lelaki yang digoda oleh perempuan cantik, tetapi dia menolak dan mengatakan yang dia takut kepada Allah.
Kita perlu berusaha untuk menjadi salah seorang daripada 7 golongan ini. In sha Allah, kita akan ada hala tuju yang jelas di akhirat nanti.

Fasa 3: Hisab
Seluruh anggota badan kecuali mulut akan menjadi saksi maksiat dan kesalahan yang dilakukan, yang akan ditayangkan di hadapan seluruh manusia. Ada setengah perawi mengatakan yang malunya manusia ketika itu sehinggakan daging-daging di mukanya gugur satu persatu. Jadi, bagaimana untuk selamat pada fasa ini – Pertama: pulangkan semua hak-hak orang yang kita pernah ambil dengan tidak adil. Dalam satu hadis, Nabi SAW menerangkan bahawa orang yang muflis diakhirat ialah orang yang mengambil hak orang lain di dunia dan di akhirat nanti, orang itu akan datang menuntut hak itu kembali daripadanya. Hak orang lain itu boleh jadi dalam bentuk harta, darah - apabila diambil nyawanya, atau maruah – apabila mengata/mengumpat/memfitnah seseorang. Imam Ahmad berkata, ketika minta maaf, tak perlu sebut dosa kerana dikhuatiri menjadi perkara yang tidak baik pula.

Jika tidak dapat jumpa orang yang diambil haknya itu, perbanyakkan sedekah yang diniatkan untuk orang itu. Jika perasan, dalam doa tahlil, ada disebutkan doa – “ampunkan aku, ibu bapa aku, guru-guru aku dan orang yang mempunyai hak ke atas aku.” Tetapi jika terjumpa setelah banyak bersedekah, masih wajib dibayar haknya yang diambil itu. Jika tidak mampu juga, mugkin kerana malu atau tidak mampu, mohon doa Allah permudahkan dan buka jalan kita menyelesaikannya di dunia. Berhati-hatilah agar jangan pahala amalan kita diambil oleh orang lain di akhirat nant.

Seterusnya, perbanyakkan selawat kepada Nabi SAW, kerana dengan itu, Nabi SAW akan menunggu kita untuk memberikan syafaatnya. Ada berbagai bentuk selawat. Jika tiada masa, amalkan yang pendek-pendek sahaja, paling kurang 100 kali sehari. Sekejap sahaja sudah boleh siap sebnarnya, lebih cepat daripada waktu yang dihabiskan untuk ibu-ibu membebel pada anak atau suaminya :P

Fasa 4: Meniti Titian Siratul Mustaqim
Sesetengah perawi mengatakan perjalanan siratul mustaqim terbahagi kepada: 1 ribu tahun menaik, 1 ribu tahun mendatar dan 1 ribu tahun menurun. Jumlah semuanya - 3 ribu tahun. Titian itu sangat halus dan disifatkan seumpama rambut yang dibelah tujuh. Ada orang melintasnya seperti kilat yang menyambar, ada orang laju seperti menunggang kuda, ada yang perlahan-lahan tapi selamat juga akhirnya. Kejadian ini pernah berkaku kepada saya: Selepas kuliah di Gunung Semanggol, kereta saya rosak dan sekadar boleh dipandu pada kelajuan 30km/jam. Jika lebih, kereta akan mati dan untuk menghidupkannya semula, perlu ambil masa dalam 4-5 minit. Jadi, saya pun memandulah perlahan-lahan (30km/h) dan setelah petang barulah sampai di Subang. Ketika dalam perjalanan itu, satu persatu kenderaan lain meluncur laju berbanding saya. Lori dengan kelajuan lorinya, BMW dengan kelajuannya tersendiri, bahkan kereta kancil nampak melunjur laju berbanding saya. Ketika itu, terdetik di hati saya, “Tuhan, mungkin beginilah keadaan di titian sirat nanti. Ada yang meluncur sepantas kilat, sepantas kuda ada yang merangkak-rangkak seperti saya ini. Tetapi tak apalah asalkan selamat sampai”.

Jadi bagaimana untuk kita melaluinya dengan selamat? Ulama-ulama mengamalkan dan mengajarkan agar kita membaca doa ketika berwudhuk. Setiap basuhan wudhuk ada doa tersendiri, contohnya – ketika membasuh muka, minta doa Allah serikan muka kita di saat ada muka yang dihitamkan dan diputihkan di akhirat nanti, ketika membasuh kaki, berdoa agar Allah menetapkan kaki kita di atas titian siratul mustaqim dan banyak lagi. Mungkin kita ambil bincangkan dengan lanjut dalam sesi lain kali.

Seterusnya, seseorang itu perlu membanyakkan rakaat solatnya. Ulama mengatakan begitu kerana terdapat bacaan Fatihah yang memohon 'siratul mustaqim' yang juga merujuk kepada titian siratul mustaqim yang sebenar di akhirat. 40 rakaat solat boleh diperolehi dengan cara:

  • Solat fardhu 5 waktu – 17 rakaat
  • Sunat Qabliyah dan Ba'diyah – 14 rakaat
  • Lagi 9 rakaat – 2 solat taubat, hajat, tahajjud, dan 3 rakaat witir.
Jika dapat tambah dengan solat sunat dhuha adalah lebih baik.

Seterusnya, sesiapa yang ingin melangkah titian sirat seperti kilat menyambar hendaklah betul-betul menjaga untuk meninggalkan perkara-perkara yang haram dan makruh.

Hari ini, ramai isteri mengadu mempunyai suami yang tidak baik. Jangan jadikan suami sebagai matlamat, sebaliknya buatlah baik pada suami kerana Allah Ta'ala. Hindarkan bercerita keaiban rumahtangga pada kawan dan jiran tetangga. Isteri perlu selalu mohon maaf pada suami dan suami juga perlu sentiasa memaafkan isterinya. Jika terasa tidak mampu melakukan kebaikan, lazimkan mengucap “La hawla wala...'azim”, agar Allah beri kekuatan hati untuk beramal. Jangan sekali-kali menggunakan kalimah ini untuk membebel pada anak atau suami :P

Fasa 5: Syurga
Semua orang ingin masuk syurga, dan syurga tertinggi ialah syurga Firdaus, yang dihuni oleh Rasulullah SAW. Bagaimana cara untuk memasukinya? Dalam satu hadis, “Nabi SAW menyebut bahawa aku dengan anak yatim di akhirat nanti seperti ini (menunjukkan dua jari).” Oleh itu, rahmatilah anak-anak yatim sepanjang masa dengan membantu keperluan dan menziarahi mereka, jangan hadkan bantuan dan ziarah pada bulan puasa dan raya sahaja.

Seterusnya, infakkan harta untuk membina masjid, rumah anak-yatim atau sekolah agama. Jika tak mampu beri banyak, beri sedikit agar paling kurang ada juga sedikit saham kita. Harta yang kita keluarkan, harta itulah yang akan kekal, sebaliknya harta yang disimpan, bila kita meninggal, habis begitu saja. Orang yang membina rumah Allah, Allah akan bina untuknya rumah di syurga nanti.

Akhir sekali, usahakanlah sedaya-upaya agar seluruh ahli keluarga kita masuk syurga bersama-sama. Inilah yang paling membahagikan kepada bangsa manusia. Oleh itu, suami-isteri perlu saling memaafkan, dan ibubapa dan anak-anak juga perlu saling memaafkan. Jangan ada sengketa.





Popular Posts