Itik ini mengajarku ...



Dalam satu kursus, penceramah menunjukkan video ini. Rata-rama, ramai yang kecut perut menonton video ini hingga ke penghujungnya, bahkan ada juga yang pejam-celik matanya takut-takut terlihat sesuatu yang ngeri. 


Setelah selesai, penceramah pun bertanya, apakah pengajaran yang diperolehi daripada video ini? 
Ada banyak jawapan yang diberi, antaranya:
“Jangan cepat putus asa”, 
“Taat pada ketua dan bergerak dengan jemaah itu lebih baik”, 
“Perlu tabah dalam melakukan sesuatu pekerjaan hingga ke hujungnya”. 


Semuanya jawapan yang baik, dan penceramah pun menerimanya, tetapi kemudian dia menyambung, 


"Sebenarnya, itik ini mengajar kita untuk bertawakal kepada Allah. Kalau kita perhatikan, sebenarnya haiwanlah yang paling kuat keyakinannya pada Allah. Sebaliknya, manusia sangat banyak bersandar pada selain Allah. Semakin banyak kita bersandar pada benda lain, semakin kita takut akan kehilangan benda itu. Namun, apabila kita bersandar pada Allah, keyakinan kita akan meningkat, kerana hanya Allah yang kekal dan Allah pasti tidak akan mensia-siakan usaha baik kita.

Dalam kisah ketika Nabi Ibrahim ingin dicampakkan ke dalam api, malaikat datang kepadanya dan bertanya jika Nabi Ibrahim inginkan bantuan. Namun, Nabi Ibrahim menolaknya dengan berkata, "Cukuplah Allah bagiku dan Dia ialah sebaik-baik Pelindung". Kemudian, Allah perintahkan api untuk menjadi dingin kepada Nabi Ibrahim a.s. 

Dalam kehidupan, kita perlu yakin akan datangnya bantuan Allah. Jangan kita yakin pada kelebihan atau kemampuan yang ada diri kita atau manusia lain. Semuanya bersifat sementara, oleh itu, sandarkan segala-galanya, segala-galanya kepada Allah SWT".  


//Sedikit perkongsian peribadi admin. Semoga ada pengajaran tersirat untuk kita semua juga.

Terima kasih, itik! :)


Popular posts from this blog

Tanggungjawab Adik-Beradik (2) - Tanyalah Ustaz 21.06.2012

Memikat Hati Suami (1) – Tanyalah Ustaz 18.03.2013

Diet Rasulullah (2) – Tanyalah Ustaz 26 Ramadhan 1433H (15.08.2012)