Siapa Punya (2) - Tanyalah Ustaz 02.03.2013


Ustaz Mohd Ghazali Ibrahim



Bacaan ayat 190-191, surah Ali-Imran:

Setelah selesai urusan jenazah, maka percepatkanlah menguruskan harta warisan. Harta yang ditinggalkan pasti ada tuannya, walaupun tak tertulis namanya atau dibahai-bahagikan. Jika ibu atau ayah meninggal, anak lelaki akan dapat 2 kali ganda bahagian anak perempuan. Manakala jika suami meninggal, isteri akan dapat 1/8, jika ada anak semuanya lelaki, maka mereka semua akan berkongsi 7/8 bahagian harta. Jika semua anak perempuan, dan jika seorang saja akan mendapat 1/2, jika lebih daripada itu akan berkongsi 2/3 bahagian. Selebihnya harta itu akan pergi kepada adik-beradik suami. Jika isteri pulan yang meninggal, suami akan mendapat 1/4, selebihnya pergi kepada anak-anak.

Perbincangan mesti dilakukan dengan baik-baik. Setelah selesai urusan jenazah, keluarga perlu duduk sama-sama berbincang menguruskan harta peninggalan jenazah. Biasa berlaku, ibu ayah akan meletakkan nama anak sulung sebagai penama dalam harta. Perlu diingat bahawa penama sesuatu harta bukanlah pemilik harta tersebut, dan biasanya perlu bertanggungjawab sebagai pemegang amanah harta tersebut. Tetapi tidaklah salah jika penama ingin mengambil sedikit imbuhan atas sumbangan masa dan tenaganya menguruskan. Ibu ayah mencari harta untuk menyatukan adik-beradik. Oleh itu, janganlah setelah mereka meninggal, harta menjadi punca perbahalan pula.

Dalam ayat yang dibacakan, kita dianjurkan mengingati Allah sepanjang masa, dalam apa jua keadaan.

Senarai soalan dan jawapan

S: Ini kes harta felda - Mak telah meninggal dan ayah berkahwin baru dan mendapat 2 orang lagi anak. Saya ini anak angkat yang dibela dari kecil dan dibinkan kepada nama ayah saya. Kalau diikutkan urusan rasmi felda, saya adalah waris yang sah. Anak tiri itu ingin menuntut rumah di felda itu sekarang.
J: Ketika isteri meninggal, sepatutnya dibahagikan terus harta sepencarian bersama  isterinya. Menamakan anak angkat dengan nama ayah juga merupakan satu kesaahan dalam agama, dan sebenarnya tidak layak untuk menguruskan harta tersebut. Oleh itu, berjumpalah pihak felda dan anak ayah agar dapat mencari jalan penyelesaian yang baik. Ingatlah, sekiranya kita berantakan di dunia, maka ibu bapa kita akan juga berantakan di dalam kubur.

S: Sahkan wasiat bertulis yang dibuat sendiri tanpa peguam tapi mempunyai 2 saksi?
J: Ada 5 rukun wasiat:
  • Orang yang berwasiat
  • Orang yang mendengar wasiat
  • Orang yang menerima wasiat (pemegang amanah)
  • Perlu ada barang yang diwasiatkan
  • 2 orang saksi lelaki atau perempuan.

Wasiat tidak semestinya ditulis, boleh juga jika dilafaz dan ada saksi yang mendengar. Oleh itu, wasiat sah jika rukun-rukun di atas dipenuhi. Wasiat tak boleh diberi kepada waris kerana mereka sudah mendapat bahagian dalam harta faraid. Jika tidak mahu mengikut faraid, maka semua pihak mesti setuju. Selain harta, ada wasiat dalam bentuk nasihat agama dan amal jariah.

S: Wajib/perlu/bermamfaatkah jika korban atau aqiqah dilakukan untuk si mati?
J: Jika si mati ada meninggalkan wasiat untuk dibuat korban, maka perlukan dilaksanakan. Jika tidak, tidak perlu kerana korbab/aqiqah ialah untuk orang yang hidup.

S: Kami tidak mempunyai anak, dan bolehkah jika kami ingin mewasiatkan semua harta untuk amal jariah?
J: Tidak boleh. Ini ditunjukkan dalam kisah Saad bin Abi Waqas yang ingin menginfakkan semua hartanya kepada jalan Allah. Nabi kata banyak sangat, lalu dikurangkan kepada ½. Nabi SAW kata masih banyak, dan dikurangkan kepada 1/3. Nabi SAW tidak menghalang tetapi mengatakan masih banyak. Oleh itu, ulama mengatakan lebih baik jika beri kurang daripada 1/3 bahagian. Jika ingin beri juga, buat pengistiharan rasmi sebelum meninggal. Contohnya, pergi ke pejabat agama untuk mengiytiharkan rumah sebagai waqaf, dan masih boleh tinggal di situ ketika hidup. Setelah meninggal, pejabat agama akan mempunyai hak untuk mengambil alih harta. Jika tiada wasiat dibuat, harta akan turun pemilikan kepada adik-beradik yang betul, bukan adik-beradik tiri, atau susuan.

S: Bagaimana jika contohnya seseorang memberi sesuatu harta kepada ibu atau ayah. Setelah ibu/ayah meninggal, dia menuntutnya dengan alasan dia yang membelinya. Mohon pencerahan?
J: Sekiranya kita telah memberi harta itu kepada ibu ayah, maka harta itu menjadi milik ibu dan ayah. Jika mereka meninggal, maka harta termasuk dalam harta pusaka yang perlu dibahagi mengikut hukum faraid. Oleh itu, ketika memberi, perlu dijelaskan adakah sebagai pemberian atau pinjaman sahaja.

S: Mohon pencerahan ustaz - Dusun durian pernah digadai dengan jumlah RM3000, dan diberikan geran tanahnya. Pemiutang dibenarkan mengambil hasil durian dusun tersebut. Setelah jangka masa yang lama, anak-anak ingin meminta kembali tanah itu. Pemiutang tidak mahu memulangkan selagi tidak dibayar kembali wang yang dipinjam.
J: Kalau itu perjanjiannya, memang perlu dipatuhi. Untuk memudahkan, bayar sahajalah hutang itu agar tidak berlaku pergaduhan. Pihak pemiutang perlu juga menimbang semula hasil yang telah diperolehi selama ini. Ketika Israk wa Mikraj, Nabi SAW melihat bahawasanya orang yang memberi hutang kepada orang lain diberi ganjaran pahala 18 kali ganda berbanding orang yang bersedekah.


Popular posts from this blog

Tanggungjawab Adik-Beradik (2) - Tanyalah Ustaz 21.06.2012

Diet Rasulullah (2) – Tanyalah Ustaz 26 Ramadhan 1433H (15.08.2012)

Tafsir Quran: Ayat 282 surah Al-Baqarah - Majlis Ta'lim Darul Mutadza 09.11.2012