Friday, 9 November 2012

Maaf: Ikhlas Atau Terpaksa (1) – Tanyalah Ustaz 09.11.2012

Ustaz Syed Abdul Kadir Al-Joofre

Bacaan surah Asy-Syura, ayat 36-43:

Tajuk hari ini merupakan pil bahagia yang paling mujarab iaitu MAAF. Dunia ini sementara sedangkan kemaafan Allahlah yang kekal abadi.Sedikit huraian daripada ayat yang dibacakan. Ada beberapa ciri orang yang hebat/berjaya yang akan diberi keuntungan iaitu:

  • orang yang menjauhi dosa besar.
  • apabila marah mereka memaafkan,
  • orang yang menyahut seruan dan perintah Allah,
  • mengerjakan solat, menginfakkan harta pada jalan Allah, dan berbincang bersama dengan masyarakat orang yang cuma membela diri apabila dizalimi dan tidak melampaui batas.




Allah mengizinkan kejahatan dibalas dengan kejahatan. Tetapi pada sesiapa yang memaafkan dan berbuat baik pula, pahalanya kepadanya adalah atas ketetapan Allah Taala. 


Mereka yang menzalimi orang lain lebih daripada kezaliman yang dilakukan ke atasnya adalah orang yang akan dimurkai Allah. Mereka yang rela memaafkan pula adalah termasuk dalam golongan 'Ulul Azmi, yang akan diberi ganjaran yang berlipat kali ganda kerana perbuatan itu memang sukar dilakukan. Dalam kalangan para Rasul, ada 5 orang Rasul Ulul-Azmi dan ciri utama mereka adalah suka memaafkan.
Dalam kalangan kita, memang ada ramai yang sukar memaafkan. Ataupun jika sudah memaafkan, namun masih ramai yang tidak boleh melupakan kezaliman yang dilakukan kepadanya. P.Ramlee ada menulis lagu yang berbunyi “Sedangkan Nabi ampunkan umatnya”, namun ada pula yang kata itu Nabi, Nabi hatinya bersih dan tidak sama seperti kita. Ini tidak betul sebenarnya kerana apabila Allah menjadikan Nabi SAW sebagai contoh terbaik buat kita, maknanya peribadi dan sifatnya boleh ditiru oleh manusia lain. Oleh itu, ingat-ingatlah sedangkan kekasih Allah pun suka memaafkan, siapalah kita yang serba kekurangan ini.
Minggu ini minggu terakhir bulan Dzulhijjah dan merupakan bulan Haram yang diberkati Allah Taala. Bersyukurlah pada Allah yang kita dikumpulkan dalam majlis ilmu pada hari Jumaat yang diberkati, dan pada bulan Haram yang diberkati. Dihujung-hujung tahun sebegini, mari bersama renungkan sejenak berapa banyak nikmat yang telah Allah kurniakan kepada kita. Setelah itu, renungkan juga berapa banyak dosa yang telah kita lakukan kepada Allah Taala. Dalam pada kita melakukan kesalahan demi kesalahan, Allah Taala tetap memberikan nikmat yang mencurah-curah kepada kita. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Pemaaf. Allah beri kita pelbagai ruang dan cara untuk dimaafkan – contohnya dengan berada di dalam majlis ilmu, seluruh makhluk akan mendoakan keampunan untuk kita. Ketika bersedekah pun dosa akan diampunkan juga. Begitu juga ketika bersalaman dengan rakan-rakan, mengerjakan solat dan sebagainya. Allah Taala tidak pernah jemu untuk memaafkan hamba-hamba-Nya.
Mulakan hari Jumaat ini dengan baik iaitu dengan solat berjemaah, dengan banyak berzikir dan berselawat. Mudah-mudahan kita akan mudah mengikut sifat pemaaf Nabi Muhammad SAW.

Senarai soalan dan jawapan:
S: Saya dah maafkan semua kawan yang pernah menganiayai saya. Tetapi apabila saya pula meminta maaf pula, ada rakan yang berkata “Tiada maaf bagimu”. Mohon ulasan ustaz?

J: Ini memang menjadi budaya dalam masyarakat kita. Pertama: kita perlu lihat jika ada haknya yang kita ambil, wajib dipulangkan kembali atau ganti dengan nilai yang sama. Jika kita pernah memukulnya, maka kita perlu merelakan diri dipukul kembali olehnya. Jika dia berdegil untuk membalas di akhirat, kita perlu banyak-banyak minta maaf dengan Allah. Disamping memohon maaf pada rakan-rakan, jangan lupa mohon ampun atas dosa-dosa kita kepada Allah juga. Mudah-mudahan dengan taubat kita, Allah akan menggerakkan hatinya untuk memaafkan kita. Jika dia masih berkeras, teruskan berbuat baik kepadanya dan bertaubat dan berserah pada Allah.

S: Adakah memaafkan di dalam hati tanpa menyebut kepada orang yang dimaafkan, lebih ikhlas berbanding menyebutnya dengan nyata?
J: Ikhlas tidak boleh diukur begitu. Ianya bergantung kepada sesuatu situasi dan niat seseorang. Nabi SAW ada menyebut dengan jelas yang Baginda memaafkan kaum kafir Quraisy ketika masuk menawan kota Mekah semula. Kita tidak boleh meragui keikhlasan Nabi SAW mengatakan begitu. Sebenarnya ada kepentingannya untuk menyebut dengan jelas kerana ianya akan memberi ketenangan kepada orang yang dimaafkan. Apabila kita memudahkan urusan seseorang, mudah-mudahan Allah akan memudahkan pula urusan kita di akhirat nanti, InsyaAllah.

S: Bagaimana pula jika kita selalu memaafkan orang, tetapi tidak sedar melakukan kesalahan kepada orang lain. Adakah kita berdosa kerana tidak sedar akan kesilapan diri?
J: Manusia itu memang bersifat selalu buat salah dan tidak sempurna. Sifat memaafkan itu bagus. Tentang kesalahan yang tidak disedari itu perlu diperiksa dahulu adalah ketidaksedaran kita kerana kita jahil dan tidak mahu belajar tentang perkara itu, itu dikira sebagai kecuaian dan kesalahan kita. Tetapi jika kita betul-betul tidak sedar melakukan sesuatu kesalahan contohnya terlalu asyik bekerja sehingga terlupa untuk solat, maka dosanya akan dimaafkan oleh Allah. “Tidak sedar” tidak boleh dijadikan alasan dalam setiap perbuatan kita.

S: Kerana terlalu marah pada seseorang yang menzalimi saya, saya berniat untuk tidak memaafkannya sampai bila-bila. Adakah saya berdosa?
J: Niat atau lintasan di dalam hati tidak dikira sebagai dosa selagi kita tidak melakukannya. Kebiasaanyya, jika sedang marah, memang akan terlintas perasaan sebegitu. Asalkan kita tidak betul-betul melakukannya, tidak mengapa.

S: Dalam kehidupan kita ada hubungan dengan Allah dan manusia. Dalam hubungan dengan manusia, dan kita membuat kesalahan, dosa tidak terhapus jika orang itu tidak memaafkan. Saya mohon tip dari ustaz agar kita mudah memberi kemaafan kepada orang.
J: Kita perlu mudah memaafkan orang lain dahulu agar kita juga mudah dimaafkan juga. Bagaimana untuk menimbulkan keikhlasan dalam memaafkan orang? Ulama ada membincangkan dan mengatakan bahawa keikhlasan itu sebenarnya memang sukar untuk dicapai. Dalam ayat 5, surah Al-Bayyinah, Allah berfirman:

Dalam ayat ini diperintahkan agar kita menyembah Allah dengan ikhlas. Selepas ayat itu, Allah perintahkan untuk mengerjakan solat dan mengeluarkan zakat. Ulama membincangkan dan mengatakan bahawa Allah mengaitkan ikhlas dengan solat dan zakat dalam ayat ini. Oleh itu, ianya boleh dijadikan tip bahawa untuk mencapai keikhlasan, seseorang itu perlu mematuhi suruhan Allah. Dengan melakukan suruhan Allah, kita sebenarnya cuba untuk membersihkan hati, dan hati yang bersih akan mudah untuk memaafkan dan menghindarkan sifat-sifat ego, takabbur dan seumpamanya. Kita perlu selalu sedar bahawa kita sendiri juga mudah untuk melakukan kesalahan, oleh itu mudahkan hati untuk memaafkan orang lain. Nabi SAW sendiri suka memaafkan bahkan Baginda turut memaafkan seorang wanita Yahudi yang memberi makanan beracun dengan tujuan untuk membunuh Baginda.

S: Bagaimana dengan orang yang suka mempersendakan taubatnya. Dia buat dosa di siang hati dan bertaubat di tengah malamnya dengan alasan Allah Maha Pengampun?
J: Betul, ada juga dalam kalangan kita yang tersalah faham konsep taubat dan minta maaf ini. Ada juga yang suka mengatakan - “Tak mengapalah, nanti raya mintalah maaf”. Persoalannya adakah kita pasti kita akan hidup lagi sehingga Syawal berikutnya? Kita tak pasti bila kita akan mati, oleh itu kita tidak boleh bertangguh-tangguh dalam hal taubat. Dalam hubungan kita dengan Allah, perlu ada sifat Al-Khaufu (takut) dan Al-Rajak (berharap). Namun, kita selalunya terlalu berharap pada Allah sehingga terlupa (tidak takut) kepada azab dan ancaman Allah Ta'ala. Ulama tasawwuf ada membincangkan dan mengatakan bahawa orang yang beriman akan menyeimbangkan antara kedua-dua Al-Khauf dan Al-Rajak. Jika terlebih berharap, manusia akan bersikap sambil lewa dalam melakukan dosa. Jika terlebih takut pula, manusia akan putus harap kepada keampuanan Allah.

S: Apa hukum seorang anak yang menyinggung perasaan ibu sehingga ibu tidak memaafkannya sehingga dia meninggal?
J: Ini adalah musibah yang paling besar sebenarnya. Sebenarnya kita semua sedia maklum besarnya dosa seoranga anak yang melukakan hati ibunya. Kalau boleh, bagi sesiapa yang ibubapanya masih hidup hari ini, hubungilah ibubapa dan minta maaf kepada mereka. Walaupun ibu bapa kita tidak belajar tinggi atau berjawatan besar, kita perlu hormat mereka. Kadang-kadang kita berdosa bukan kerana perkataan tetapi melalui perbuatan kurang berhubung dengan mereka. Mungkin kerana belajar atau kerja, kita lupa untuk menghubungi ibubapa di kampung. Ibubapa pula janganlah menjadi sebab anak-anak masuk neraka kerana kerasnya hati untuk memaafkan. Selalulah mendoakan agar anak-anak kita menjadi ahli syurga. Bagi anak yang ibubabanya seudah meninggal, banyakkan berdoa memohon keampunan diri dan ibubapa terutamanya selepas azan dan selepas solat.