Keberkatan Umur & Harta (3) – Tanyalah Ustaz 24.06.2012

Ustaz Halim Din

Bacaan surah Al-Mulk, ayat 1-11 yang bermaksud:

Semoga kita mendapat keberkatan dalam kehidupan di dunia dan akhirat. Jika kita kasih kepada Allah, maka Allah juag akan kasih kepada kita. Oleh sebab itu kita perlu sentiasa mendekatkan diri kepada Allah. Sebagai muslim, sedari bangun di pagi hari lagi, kita perlu mematuhi perintah dan larangan Allah. Usahakan untuk mengikut amalan Nabi SAW. Mulakan pagi hari dengan ucapan Alhamdulillah kerana masih di beri nyawa, dirikan solat dan membaca Al-Quran.

Nabi SAW merupakan manusia yang paling berkat berana baginda tidak pernah melupakan Allah SWT. Nabi SAW mengajarkan kita cara untuk mendapatkan keberkatan apabila dua orang bertemu ialah dengan mengucapkan salam. Apabila memulakan sesuatu pekerjaan pula, kita mulakan dengan ucapan Bismillah.

Antara tanda-tanda keberkatan dalam kehidupan ialah:
  • Pertama - rezekinya murah. Rezeki bukan sekadar wang ringgit, tetapi kehidupan yang tenang, kemudahan dalam urusan, kesihatan dan bermacam lagi kebaikan lain.
  • Kedua – seseorang itu mudah melakukan kebaikan. Dia menggunakan harta yang diberi kepada jalan kebaikan. Allah memberikan harta kepada seseorang sebagai ujian dan perlu ditadbir urus dengan baik
  • Ketiga - dia disayangi masyarakat sekeliling. Contoh: Tok Kenali merupakan seorang yang sangat disayangi. Apabila dia berjalan, ada sahaja orang yang mngikuti. Jika dia pergi ke satu kedai, ramai orang lain juga datang ke kedai tersebut.
  • Keempat - hatinya tenang, kerana dia banyak bersyukur kepada Allah.
  • Kelima - dia jauh daripada penyakit hasad dengki. Hatinya penuh mengingati Allah, oleh itu tiada ruang untuk sifat-sifat mazmumah.

Sebagai pengajaran saya bawakan kisah seorang ahli Sufi bernama Abu Soleh. Ketika sedang beramal di tepi sungai, dia berasa lapar. Dia nampak sebiji epal di sungai dan memakannya. Setelah itu dia teringat untuk mencari siapakah pemilik epal itu. Lalu dia berjalan dan berjumpa pemilik ladang epal tersebut. Dia meminta dihalalkan epal itu tetapi pemilik ladang itu mensyaratkan dia bekerja untuknya selama 12 tahun. Dia sanggup demi menghalalkan epal yang telah dimakan. Setelah 12 tahun, pemilik ladang mensyaratkan pula untuk dia mengahwini anaknya yang buta matanya, bisu mulutnya, kudung tangan dan kakinya dan pekak telingnya. Demi menghalalkan sebiji epal yang telah dimakannya, dia setuju. Namun setelah berkahwin dia terkejut kerana isterinya langsung tiada cacat cela. Sebenarnya kecacatan itu cuma kiasa sahaja untuk menggambarkan kesucian gadis itu daripada melakukan apa-apa dosa atau maksiat. Berkat kesabarannya dan keikhlasannya, akhirnya Abu Soleh telah diberi ganjaran berlipat ganda oleh Allah SWT.

Sebagai kesimpulan, marilah kita ingat pada Allah, agar Allah juga ingat pada kita. Kenalilah diri kita agar kita dapat mengenali Allah. Semoga kita mendapat kebaikan dalam kehidupan di dunia dan akhirat. Semoga kita mendapat keberkatan dalam bulan Syaaban ini dan semoga dipanjangkan umur bertemu dan beramal di bulan Ramadhan.

Senarai soalan & jawapan:
S: Umur merupakan peluang yang diberi kepada kita untuk digunakan kepada perkara kebaikan. Begitu juga dengan harta. Namun, mengapa masih ramai yang lalai dan tidak menggunakannya kepada jalan yang betul?
J: Inilah yang dinamakan ujian dan cabaran yang diberikan Allah untuk menguji sejauh mana hambanya mentaati suruhan dan larangannya. Allah berfirman, “Adakah kamu ingat kehidupan kamu di dunia adalah untuk bermain-main sahaja?”. Dalam surah Al-Mulk juga disebut bahawa kematian dan kehidupan ini dberikan untuk menguji siapakan antara kita yang terbaik amalannya. Dalam Al-Quran perkataan hidup dan mati disebut sebanyak 145 kali.

S: Apakah ciri-ciri umur dan harta yang diberkati?
J: Ulama menyatakan bahawa petanda utama ialah seseorang itu memulakan harinya dengan melakukan amalan-amalan soleh. Kedua pula, dia sentiasa menggunaka usia yang ada padanya untuk melakukan kebaikan, malahan kebaikan yang ada padanya turut dipindahkan kepada orang sekeliling. Keberkatan pada harta pula dapat dilihat dengan pembayaran zakat dan penggunaan kepada jalan kebaikan. Ramai sahabat Nabi SAW yang menginfakkan harta mereka kepada jalan Allah.

S: Saya melihat anggota keluarga saya yang hidupnya sederhana sahaja, tetapi suka menolong orang sehinggakan kadang-kadang dipergunakan oleh orang lain. Ada pula saudara yang hidup senang, namun sukar memberi pertolongan. Tetapi dia semakin kaya. Mohon pencerahan.
J: Orang yang membantu orang lain, tak kita dari segi harta atau nasihat, itulah yang dinamakan barakah. Kebaikan itu berpindah dari satu tangan kepada satu tangan yang lain. Orang yang kaya pula tetapi tidak dapat berkongsi dengan orang lain menandakan tiada keberkatan dalam harta tersebut. Orang yang semakin berumur, dan semakin jauh dari Allah merupakan orang yang malang, kerana tidak mendapat kebaikan sebenar daripada Allah SWT.

S: Benarkah doa dan melakukan kerja dengan ikhlas merupakan formula mencapai keberkatan dalam kehidupan?
J: Pastilah orang yang selalu mengadu kepada Allah melalui doa dekat dengan Allah. Begitu juga dengan orang yang ikhlas dalam amalannya. Makan makanan yang halal juga menjadi faktor utama dimakbulkan doanya. Rezeki yang syubhah akan meninggalkan titik hati dalam hati seseorang dan menjadi hijab doanya kepada Allah.

S: Bagaimana untuk mendapat keberkatan umur di usia emas? Bentuk hiburan bagaimana yang sesuai untuk warga emas?
J: Sebenarnya semakin tua kita perlu semakin dekat dengan Allah. Setelah tua, nikmat untuk berhibur, untuk makan bahkan untuk tidur juga semakin berkurang. Nabi SAW ada bersabda yang bermaksud bahawa orang yang bijak adalah orang yang banyak mengingati mati. Allah SWT ada berfirman yang bermaksud apakah persiapan yang telah dilakukan untuk kita menghadapi hari kematian. Cara untuk berhibur - banyakkan mendengar nasyid-nasyid agar dapat lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT.

S: Adakah orang yang fasiq, doanya tidak dimakbulkan Tuhan?
J: Kejahatan yang membaluti diri kita akan memberi kesan kepada amalan kita. Oleh itu kita jangan lupa dengan amalan-amalan sunat. Orang yang fasiq lebih banyak melakukan kejahatan daripada kebaikan. Apabila berdoa, doanya mungkin ada hijab, berbanding doa orang yang sering melakukan kebaikan. Jadi saya sarankan agar meninggalkan amalan yang buruk agar kita disayangi Allah.

S: Bolehkah kita bernazar melakukan kenduri dengan rezeki yang halal?
J: Rezeki yang diperolehi dengan cara yang halal tiada masalah bernazar dengannya, selagi nazar itu nazar yang baik.

S: Saya selalu diuji Allah dengan kesakitan. Adakah itu tandanya hidup saya tidak berkat?
J: Sakit merupakan satu ujian. Nabi SAW bersabda yang bermaksud, “Apabila seseorang bersabar dengan duri yang mencucuknya, maka dosanya akan diampunkan.” Oleh itu, kita kena ingat bahawa dengan ujian kesakitan itu tanda yang Allah sebenarnya sayang dan ingat kepada kita. Jangan kita jadi seperti Firaun yang tidak pernah sakit sehingga sombong dan mengaku dirinya Tuhan.

S: Mohon pendapat ustaz tentang orang yang telah lanjut usia, diberi ujian kesakitan tetapi tidak bersyukur dan mengeluh. Mereka juga menjadi ujian kepada orang sekeliling dengan marah-marah.
J: Orang yang sakit kadang-kadang merasakan mereka tidak disayangi. Sebenarnya ujian itu merupakan peluang mensucikan dosa. Nabi SAW juga pernah sakit. Orang yang sakit mendapat keberkatan kerana pada saat itu mereka lebih hampir dengan Allah. Berapa ramai orang yang cuai kepada Allah hari ini kerana mereka merasakan diri mereka hebat. Kita perlu selalu ingat mati dan ingat sakit agar lebih menginsafi diri dan kesalahan kita.

Popular Posts