Kerja Berkira (1) - Tanyalah Ustaz 9 Ramadhan 1433H (29.07.2012)


Ustaz Mohd Salahuddin Mohammad


Bacaan surah At-Taubah ayat 105:

Jangan berkira dalam beribadat kerana Allah sentiasa memerhatikan. Kalau orang lain tadarrus, kita jangan pula tidur terus. Jika bersedekah, jangan pula pilih duit yang paling kecil dalam dompet. Jika solat tarawikh pula, janganlah berkira dan merungut apabila imam baca panjang sedikit.

Buatlah apa saja ibadat, asalkan mengikut sunnah dan ikhlas kerana Allah SWT. Jangan buat amalan yang menyalahi syariat, contohnya amalan melenggang perut seperti yang pernah di amalkan masyarakat Melayu suatu ketika dahulu. Sama-samalah kita mohon keampunan kepada Allah atas perlakuan masa lampau yang kita tidak sedar menyalahi syariat.

Dalam tugas seharian, ramai yang tidak melihat segala pekerjaan seperti menghantar anak, mengambil anak dan sebagainya itu sebagai amalan yang boleh mendatangkan pahala. Oleh itu, janganlah kita merungut kepenatan dan sematkan perasaan ikhlas dalam setiap pekerjaan yang dilakukan. Allah berpesan juga agar kita memelihara keluarga daripada azab neraka. Oleh itu, jangan berkira dalam setiap hal yang dilakukan untuk keluarga. Suami dan isteri perlu saling berkerjasama dan saling menghormati. Nabi SAW berpesan agar sahabat meniru cara Abu Dzar bersama keluarganya. Apabila sahabat memerhatikan, dilihat bahawa Abu Dzar makan bersama-sama isteri dan anaknya, apabila ke pasar, Abu Dzar mengikut bersama dan membawa barang-barang. Orang kita hari ini pula ramai yang suka tunggu dalam kereta dan membiarkan isteri keseorang masuk ke pasar dan membeli keperluan. Nabi SAW juga berpesan agar suami dan isteri minum daripada gelas yang sama seperti yang Nabi SAW sendiri lakukan bersama Aisyah.

Kerja di pejabat juga merupakan satu bentuk ibadah. Oleh itu kita perlu menjaga tatacara dan bekerja dengan jujur dan ikhlas. Kita tidak sewenang-wenangnya menggunakan pekerjana sebagai jalan berbuat kejahatan dan kemungkaran. Dala surah Al-Qasas, ayat 26:

Ayat ini menekankan agar seseorang pekerja dilantik mengikut kemahiran yang dimiliki.  Ini penting agar ketua menjadi seorang yang adil dan organisasi dapat berfungsi dengan baik. Marilah kita berkira untuk membanyakkan amalan baik dan mengurangkan amalan kemungkaran.

Senarai soalan dan jawapan:
S: Apakah hukumnya jika seorang ketua memberi markah rendah kepada pekerja kerana hal peribadi, sedangkan pekerja berkerja dengan baik?
J: Dalam satu kitab ada dibincangkan tentang prestasi kerja dan disebut daripada satu hadis di mana Nabi SAW berpesan sebanyak 3 kali, “Berhati-hati dalam membuat janji palsu.” Sikap mendustakan prestasi pekerja yang cemerlang termasuk dalam soal saksi palsu. Oleh itu, kita perlu berhati-hati dan menghindari daripada berlaku zalim dan menidakkan hak orang yang sepatutnya.

S: Apakah adab-abab berpuasa agar pahala puasa tidak hilang?
J: Pertama, jaga lisan, contohnya jangan berbohong. Kedua: jauhi mengumpat. Jika sudah terumpat pada seseorang, gantilah dengan banyak bersedekah bagi pihaknya. Ketika bersalam minta maaf padanya, ucapkan selawat dan pandang wajahnya. Nabi SAW berkata jika kita buat begitu Allah akan ampunkan dosa-dosa kita. Ketiga: Jauhi fitnah-memfitnah. Keempat; Jauhi tipu dalam jual-beli. Kelima: Jangan jadi saksi palsu. Jagalah perkara-perkara ini agar kita tidak berpuasa sekadar mendapat penat tidak makan dan minum sahaja. Nabi SAW ada bersabda, “ Sangat malang orang yang berada dalam bulan Ramadhan, namun bila berakhirnya Ramadhan, Allah tidak mengampunkan dosanya.” Oleh itu kira perlu berkira untuk menambah amalan positif dan berkira meninggalkan amalan negatif.

S: Suasana bulan Ramadhan ini banyak godaannya, contohnya nafsu godaan membeli makanan dan nafsu amarah. Bagaimana untuk mengatasi?
J: Betul, nafsu perlu dipujuk sebagaimana memujuk anak kecil. Sepatutnya perut kita makin kecil di bulan Ramadhan, bukannya semakin besar J. Mengikut kata Syeikh Al-Qarni, ada dua cara yang perlu dihidupkan untuk melawan nafsu di bulan Ramadhan. Pertama: Banyakkan membaca Al-Quran siang dan malam. Paling baik adalah dengan membaca, memahami dan mengamalkan ajaran Al-Quran. Kita hari ini pula ramai yang hanya suka mendengar bacaan Al-Quran. Kedua: berdoa memohon bantuan Allah. Nabi SAW mengajar Fatimah doa ini: “Ya Allah, aku mengharapkan kepada-Mu agar menjaga diriku dan memimpin diri-Ku.” Cubalah amalan dua perkara ini dahulu. Banyakkan bersyukur dan kurangkan makan.

S: Kita wajib mendamaikan perselisihan faham antara umat Islam. Bagaimana untuk mengatasi masalah ini?
J: Betul, tugas kita adalah untuk amal makruf, nahi mungkar. Dalam soal mencegah perselisihan, Nabi SAW memberikan contoh dengan mendirikan masjid untuk menyatukan manusia. Ketika solat, Nabi SAW suruh saf dirapatkan sehingga saling menyentuh bahu agar manusia mudah bersatu. Jika saf tidak betul dan rapat, Nabi SAW berkata bahawa manusia akan berpecah-belah dan inilah yang banyak kita lihat berlaku hari ini. Oleh itu saya sarankan kita banyakkan solat berjemaah

S: Jika seseorang yang bekerja tetapi sukar menjaga lidahnya, bagaimanakah pahala pekerjaaannya itu?
J: Tidak boleh buat begitu dan perlu menjaga lidah daripada menyakiti atau mencela orang lain. Nabi SAW ada menyebut bahawa orang yang suka mencela bukanlah orang yang beriman. Bercakap baik juga dikira sebagai bersedekah dan boleh mendapat pahala. Nabi SAW juga menganjurkan agar kita suka memberi Salam kerana Allah SWT berjanji akan membuang perasaan dengki, sombong dan dendam dalam diri kita. Jika ada orang beri salam, kita perlu jawab dengan mulut juga, jangan jawab dalam hati saja.

Popular posts from this blog

Tanggungjawab Adik-Beradik (2) - Tanyalah Ustaz 21.06.2012

Diet Rasulullah (2) – Tanyalah Ustaz 26 Ramadhan 1433H (15.08.2012)

Tafsir Quran: Ayat 282 surah Al-Baqarah - Majlis Ta'lim Darul Mutadza 09.11.2012