Tuesday, 10 July 2012

Hidup Sesudah Mati (2) – Tanyalah Ustaz 10.07.2012

Ustaz Datuk Abu Hassan Din


Bacaan surah Al-Baqarah, ayat 28-29:

Huraian ayat:
Allah yang menghidupkan dan mematikan kita. Kita hidup dua kali dan mati pun dua kali. Kita perlu bersedia untuk mati. Apakah persediaan yang perlu dilakukan? Pahala dan amal kebaikan.

S: Adakah kelonggaran sebagai umat Islam ketika menjawab soalan Mungkar dan Nangkir? Mohon penjelasan ustaz.
J: Tiada. Di dunia mungkinlah ada kelonggaran tertentu. Jika seseorang itu cukup persediannya, dia tidak akan menghadapi masalah ketika menjawab soalan Mungkar dan Nangkir. Seperti mana seseorang itu perlu bersedia dengan membaca, pergi tuisyen dan mengulangkaji untuk menghadapi peperiksaan, kita juga perlu buat persediaan untuk menghadapi kehidupan sesudah mati. Orang yang berjaya menjawab segala soalan akan dibiarkan tidur seumpama pasangan pengantin. Apa maksudnya? Mereka akan ditinggalkan dan tidak akan diganggu langsung.

S: Adakah orang yang tidak akan disoal oleh Mungkar dan Nangkir?
J: Ada, pertama orang yang mati syahid. Kedua, orang yang mati dan dikebumikan pada malam atau pada hari Jumaat. Oleh itu jika ada yang meninggal pada hari Jumaat, jangan ditunggu sehingga hari Sabtu barulah dikebumikan.

S: Ada yang mengatakan jika meninggal ketika hampir kiamat, orang itu tidak akan disiksa sebegitu lama berbanding orang yang mati lebih awal. Apa pandangan ustaz?
J: Betul, tetapi orang yang telah lama di kubur, akan dibicarakan dahulu di akhirat. Orang yang sekejap di kubur akan menunggu lebih lama di akhirat. Oleh itu, kita perlu berusaha untuk mendapatkan keselamatan di dalam kubur dan seterusnya di akhirat nanti. Nabi SAW mengatakan bahawa kubur itu seumpama pintu gerbang ke akhirat, jika mudah urusannya di kubur, maka akan mudahlah urusannya di akhirat nanti. Oleh itu, marilah kita memeriksa diri masing-masing.

S: Jika seseorang itu dapat menjawab dengan baik semua soalan Mungkar dan Nangkir, bagaimanakah kehidupannya? Adakah mereka di benarkan bebas ke sana ke mari?
J: Berdasarkan hadis, ada dua jenis roh. Roh yang disiksa dan roh yang diberi nikmat. Syeikh Ibnu Qayyim ada menulis kitab berkenaan roh dan menceritakan dengan lebih panjang lebar. Saya sarankan semua mendapatkan dan membacanya kerana sudah pun terdapat terjemahan dalam Bahasa Melayu.

S: Betulkah si mati akan tersiksa jika anak atau saudara mereka membuat maksiat di dunia?
J: Betul. Berdasarkan hadis Nabi SAW, ada beberapa keadaan si mati akan disiksa kesan perbuatan orang yang hidup:
  • Pertama – jika orang yang ditinggalkan meraung dan meratapi pemergiannya, si mati akan disiksa. Kedua: Jika si mati pernah mengajar benda yang salah, selagi orang yang diajar itu melakukannya, si mati akan tersu disiksa.
  • Ketiga: Binaan bangunan atas kubur (seperti marmar), si mati akan disiksa.
  • Keempat: Jika harta banyak yang dtinggalkan menyebabkan anak dan saudara bergaduh. Oleh sebab itu, ulama nasihatkan mewasiatkan harta dijadikan hibbah setelah kita mati. Oleh itu kita perlu sentiasa beristighfar.

S: Jika kita baca ayat-ayat Al-Quran di kubur, adakah dia tahu kita datang?
J: Alam kita dan alam kubur tidak sama, sepertimana alam manusia dan alam jin, tetapi kita masih boleh berkomunikasi. Kita tidak nampak mereka, tetapi mereka boleh nampak kita. Oleh sebab itu, jika balik kampung, saya sendiri utamakan untuk menziarah kubur ibu dan ayah saya. Nabi pernah melarang perempuan pergi ke kubur pada zaman dahulu kerana ketika itu iman wanita belum kuat, tetapi kemudian Nabi membenarkannya, asalkan menjaga adab dan perlakuan. Menziarah kubur boleh mengingatkan kita kepada mati sebenarnya.

S: Setelah dikapan, diikat dan dikebumikan, bagaimana pula malaikat Mungkar dan Nangkir ingin datang menyoal?
J: Hakikatnya betul kita diikat dan dibalut dengan kain kapan ketika dikebumikan. Tetapi kita perlu ingat bahawa alam kubur tidak sama seperti alam dunia. Dalam alam kubur, jasad kita takkan hancur. Oleh itu kita tidak boleh fikir secara lojik dalam hal ini.

S: Setelah jenazah ditanam, orang selalu menjirus air dan menabur bunga. Adakah itu syariat atau adat sahaja?
J: Betul. Sebenarnya jika dirujuk dalam kitab fiqah, kita disuruh memacakkan benda yang basah di atas kubur, contohnya Nabi SAW akan potong pelepah tamar. Selagi pelepah itu basah, ia akan memohon keampunan untuk si mati. Ulama mengharuskan menjirus air untuk memendapkan tanah. Berkaitan bunga pula tiada disebut. Oleh itu ditakuti jika menjadi perhiasan dan akan menyebabkan si mati disiksa.

S: Apa hukumnya jika sebelum ditanam, mayat diazankan dahulu?
J: Pertama kali saya mendengar soalan sebegini. Jadi, saya belum pernah menemui dalam kitab-kitab sebelum ini. Azan tujuannya memberitahu orang yang sudah masuk waktu solat. Selain itu boleh juga diazankan ketika: sebelum memulakan perjalanan jauh, ketika berlaku kebakaran atau ketika berlaku ribut taufan. Oleh itu, saya takut ianya menjadi bidaah. Kita janganlah buat apa yang tidak dituntut oleh syarak. Begitu juga dengan zikir Subhanallah 33x, Alhamdulillah 33x, Allahu Akbar 33x, kemudian Nabi SAW suruh sambung dengan bacaan 'Allahu Akbar kabira...' sehingga habis, bukannya bacaan 'Subhanallah walhamdulillah wallahu akbar'.