Kerja Berkira (2) - Tanyalah Ustaz 10 Ramadhan 1433H (30.07.2012)


Ustaz Mohd Salahuddin Mohammad


Bacaan surah Al-Baqarah ayat 264:

Dalam ayat ini, Allah jelaskan agar apa saja bentuk pemberian yang telah kita berikan tidak diungkit-ungkit sehingga orang yang menerimanya terasa hati kerana Allah boleh membatalkan pahala pemberian tersebut.

Apa saja yang ingin dilakukan perlulah ada keseimbangan. Dalam bekerja, seorang suami perlu juga memberi hak masa bersama keluarganya. Sabda Nabi SAW yang bermaksud: "Sesungguhnya bagi Tuhanmu atas dirimu ada hak, bagi keluargamu atas dirimu ada hak, dan bagi dirimu sendiri atas kamu ada hak, maka berikanlah setiap hak itu kepada yang empunyanya."

Pernah berlaku pada zaman Umar, seorang gabernor dilaporkan kerana didapati dia lewat datang kerja dan kadang-kadang tidak datang langsung. Umar pun terus melakukan penyiasatan dan mengintip gabernor tersebut. Didapati rupa-rupanya isteri gabernor sakit dan dia perlu memandikan dan menguruskan anak-anak sebelum datang kerja. Apabila tidak datang kerja, gabenor itu pergi membasuh pakaian keluarganya. Setelah melihat itu, Umar pun berkata sebenarnya dia yang bersalah dan menyediakan pembantu kepada gabenornya.  Inilah cara terbaik yang perlu dilakukan apabila berlaku sesuatu aduan – Umar pergi menyiasat dahulu dan tidak terus menghukum.

Dalam satu hadih, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, “Sebenarnya orang yang muflis di kalangan umatku ialah seseorang yang datang pada hari kiamat dengan membawa pahala sembahyang, puasa dan zakat tetapi dia pernah mencaci si polan, menuduh si polan, memakan harta si polan, menumpahkan darah si polan dan memukul si polan. Maka akan diberikan kepada orang-orang yang dizalimi itu pahala kebaikannya. Jika sudah habis pahalanya sedangkan dosa kezalimannya belum terbayar, maka akan diambil dosa-dosa orang yang dizalimi itu untuk dibebankan kepadanya lalu dicampakkan dia ke neraka.” (HR Muslim)

Kita semua pasti akan mati. Oleh itu mari bersama menjaga amalan kita. Kita berharap, ketika malaikat datang, dia akan membacakan ayat 27-28, surah Al-Fajar:

Selalulah senyum kerana senyum itu sedekah. Kurangkan makan dan ‘tidurrus’ di bulan Ramadhan ini. Banyakkan membaca Al-Quran dan beribadat.

Senarai soalan dan jawapan:
S: Andai seorang pekerja diberi tugasan di luar kemampuannya, bolehkan dia berkira dengan majikannya.
J: Pekerjaan perlu dibayar mengikut taraf yang telah ditentukan. Oleh itu, jika berlaku sebegitu, pekerja berhak meminta bayaran yang lebih. Majikan perlu berhati-hati agar tidak berlaku zalim kepada para pekerja.

S: Bolehkah ustaz berikan tips untuk mengelak sifat dengki yang boleh merosakkan amalan kita?
J:Dalam kitab ‘Feqah Kemanusiaan”, diterangkan cara menghindari sifat dengki. Pertama: kena sedar bahawa perbuatan itu haram. Kedua: Kena ingat bahawa perbuatan itu akan membakar pahala amalan yang dilakukan. Imam Hasan Al-Basri pernah beri sedekah kepada orang yang mengutuk dan dengki padanya kerana katanya orang itu selalu ‘memberi’ pahalanya dan beliau malu untuk tidak membalas ‘kebaikan’ yang dilakukan oleh orang itu.

S: Jika seseorang membaca Yaasin dengan niat membalas dendam kepada orang yang menzaliminya, adakah ini akan dikira sebagai ibadah?
J: Betul, perkara ini berlaku dalam masyarakat. Contohnya: baca Yaasin dan minta perut seseorang itu buncit. Siapa kita untuk menghukum seseorang? Sepatutnya kita berdoa memohon bantuan daripada Allah, bukannya mengharapkan orang itu dizalimi kembali. Imam Ghazali ada membincangkan perihal ini dan dikatakan perbuatan itu dikira sebagai maksiat. Jika ditakdirkan pula permintaan kita agar orang itu dizalimi dimakbulkan, kita akan dikira berdosa. Ada satu kisah seorang nelayan yang dizalimi seorang penguasa. Penguasa itu mengambil ikan yang diperolehinya. Nelayan itu sedih dan berdoa pada Allah, “Ya Allah, rezeki yang Engkau beri telah diambil orang. Engkau tunjukkanlah kuasa-Mu pada orang yang menyalah-gunakan kuasanya itu”. Ketika ingin menyiang ikan itu, penguasa itu disengat ikan tersebut. Tangannya sakit dan semakin melarat sehinggalah nyawanya terancam dan dia pun menangis kesedihan. Seorang ulama melihat dan bertanya kenapa dia sedih. Apabila diceritakan, ulama pun bertanya jika dia ada berbuat zalim kepada sesiapa sebelum itu. Penguasa itu pun teringat perbuatannya kepada nelayan itu. Dia pun pergi memohon maaf dan setelah dimaafkan barulah penyakitnya sembuh.  Pengajarannya, yang terbaik dilakukan adalm memohon bantuan Allah.

S: Apa hukum kita menghadiri majlis syarikat yang melibatkan minuman keras walaupun kita tidak minum sekali?
J: Sabda Rasullullah SAW, “Barang siapa yang beriman kepada Allah SWT , janganlah duduk pada perjamuaan yang dihidangkan arak”. Umar sendiri pernah menghukum orang yang ditangkap duduk bersama dalam satu majlis yang menghidangkan arak, walaupun orang itu berpuasa.

S: Apakah hukum bermain bola sepak?
J: Hukumnya harus tetapi perlu menjaga syariat yang telah ditetapkan. Imam Al-Qardawi ada menjelaskan secara panjang lebar berkaitan hukum bersukan. Pertama dan paling utama jangan lalai solat. Kedua: Tidak menggunakan kekerasan ke atas pihak lawan. Ketiga: Perlu mematuhi peraturan perlawanan yang telah ditetapkan. Keempat: Pengadil perlu bersifat adil.

S: Mohon ustaz terangkan tentang tabarruj dalam hal wanita berhias dan bersolek?
J: Dalam kitab ‘Halal wal Haram ada dijelaskan adab wanita. Pertama: pakaian wanita tidak boleh nipis dan mengikut bentuk badan. Kedua: tidak ‘make-up’ keterlaluan dan tidak boleh bercampur dengan lelaki asing. Ketiga: Jaga pandangan. Keempat: Bersopan-santun. Kelima: Jangan menarik perhatian orang, contohnya dengan wangian yang terlalu kuat.

S: Bagaimana cara mendidik anak agar tidak berkira dalam bekerja dan kehidupan seharian?
J: Sebenarnya, contoh terbaik adalah daripada ibu bapa. Selain mengajar anak beribadat, ibu bapa perlu mengenalkan Allah dan Nabi SAW agar ibadat mereka ada nilai roh. Seterusnya ibu bapa tidak boleh pilih kasih antara anak agar anak tidak berkira ketika kita sudah tua nanti. Seterusnya, biasakan membawa anak-anak ketika ke masjid dan majlis-majlis ilmu. Imam Syafie ada menyatakan pada peringkat awal membawa anak ke masjid, adalah sunat meletak anak di sebelah kita agar anak tidak bermain-main dan leka. Seterusnya ibu bapa perlu selalu mendoakan kebaikan untuk anak-anak. Jangan lupa bahawa anak-anak merupakan amanah yang diberikan Allah SWT.

Popular Posts